Bermimpilah seakan kamu sedang dalam mimpi

00.50 Abary 0 Comments

5 januari 2013
waktu menunjukkan pukul 0.15

waktu berjalan perlahan

hening. kamar gue baru aja kedatangan abang gue yang baru pulang dari kampusnya di depok. dia baru aja buka mac nya dan mengerjakan sesuatu,entahlah,tugas arsitektural nya mungkin.

7 januari 2013,gue yang bersekolah di sma 70 jakarta ini bakal masuk di semester dua. di sekolah gue,penjurusan,yang lo semua tau adalah hal yang terbilang cepet,karena semester dua udah ketauan jurusan apa dan bukan seperti sma sma lain yang penjurusannya kelas dua,sekolah gue udah nge bagi jurusan itu.saat pembagian raport sabtu kemarin yang gue lupa tanggal pastinya,banyak yang ngeluh kenapa enggak dapet ipa. atau ada juga yang dengan enteng bilang "Gue ips!" lalu ketawa ketawa sama orang tua nya.

Memang  minat orang itu berbeda beda,dan tidak bisa dipukul rata kalau anak ipa adalah yang pintar,dan ips adalah yang bodoh. memang dalam jalur keluarga gue yang notabene aceh murni,dan hanya keluarga gue yang tinggal di jakarta sedangkan yang lain (sepupu dkk) masih di aceh dan medan,mereka percaya kalau ambil jalur akademis akan menjamin masa depan,dan mengambil jalur humanioris sama dengan mati. pas kecil emang gue punya banyak cita cita. such as dokter yang banyak,banyak,banyak banget anak kecil yang mimpiin cita cita itu. kelas 4sd gue udah nentuin spesialis yang akan gue ambil yaitu forensik patologi karena keracunan csi. gue juga fokus ke arah situ sampai sampai pernah beli buku forensik yang harganya *pip* dan tebelnya luar biasa,yang isinya organ dalam sama mayat ya kedokteran,gue bahkan enjoy baca buku itu sampai larut malam hanya untuk ketiduran dan besok pagi dibangunin si mbak karena ketiduran di atas buku,gak di kasur. yes,i was a geek back then. and i blame csi.

lanjut ke smp kelas 7 gue udah mulai berubah,gue jadi maniak bus. ya,bus. gue sampe hafal onderdil dan lain lain nya,bahkan bermimpi untuk bikin perusahaan bus. untuk mimpi ini,nyokap gue ga terlalu dukung. karena di masa masa ini gue punya hobby yang anti mainstream yaitu naik busway / transjakarta sampe kemana mana...gue inget waktuitu gue seorang diri naik dari kebon jeruk bisa sampai ancol,harmoni,pulo gadung,pgc,dan jauh jauh lagi. gue seneng banget liat kota dalam kaca jendela busway. emang beberapa temen gue nyela gue karena hobi yang aneh ini,tapi akhirnya temen gue banyak yang rely sama gue karena gue jadi hafal jalanan jakarta,gue pun jadi penegak hukum jalanan juga kalo ayah gue atau abang gue lagi nyetir maka gue bakalan komen abis abis an tentang kesalahan mereka dalam berkendara yang bisa bikin keselamatan terancam *yaelah bahasa gue*. well,ini juga tak berlangsung lama.

kelas 9 gue udah  mulai dewasa,gue bermimpi jadi mikro ekspressionis. ya lo pasti tau gue keracunan tv series lagi suka sama serial LIE TO ME!! hahha itu adalah waktu yang menyenangkan dan gue belajar bener bener belajar gimana cara untuk baca muka dan...yaa setidaknya sekarang cukup berhasil sih dan berguna,emang gue bukan orang yang setengah setengah dalam bermimpi,kalo udah mauya gue jalanin dengan niat. dari situ gue udah bisa tau kapan orang bohong dan  bisa interogasi kecil kecilan,juga bisa baca muka orang  (karakter orang itu) dengan media foto. banyak temen gue yang make jasa gue untuk nebak sifat asli gebetannya,gak sedikit juga yang bilang gue cenayang atau gimana,gue anggep ini adalah sebuah kelebihan dari tuhan aja.

di kelas 9 ini juga gue akhirnya nemuin bakat gue yang paling gue cari cari selama ini. Siaran. ya,gw yang cerewet ini langsung dipercaya sama seorang produser pas lagi audisi dan bisa bekerja di usia 15 tahun sebagai penyiar muda di dunia media massa yaitu radio,dan dari sini gue belajar banyak dan menemukan hasrat asli gue,untuk siaran dan membangun sebuah perusahaan radio besar yang bisa gue kembangin sendiri. inilah dasar gue,ketika gue dapet surat pernyataan kalau gue masuk ipa,gue putuskan masuk ips.

"Inilah dasar gue,ketika gue dapet surat pernyataan kalau gue masuk ipa,gue putuskan masuk ips. "

Gue tau,kalo gw masuk ipa pasti gue bakal terlunta lunta dengan remedial dan gue bakal kesusahan ngejer pelajaran. gue cinta sejarah dan sosiologi,banyak orang yang benci sama pelajaran itu,dan gue berusaha untuk menikmati,bahkan mencari cari lebih dalam lagi ketika belajar sosiologi dan sejarah. menurut gue,kedua pelajaran itu hal yang menarik.

sayangnya,mami gue gak nge dukung gue masuk ips

gue udah tau alasan dia kenapa dia gak ngedukung. tiap gue tanya,pasti dia jawab dia dukung,tapi gue tau dia gak akan dukung gue masuk ips karena berkali kali dia nyuruh gue masuk ipa. terkahir kali malah dia nyuruh gue sekolah pilot untuk jadi pilot. gue tau nyokap mau yang terbaik untuk gue. tapi gue gak mau,dan gabakal mau. semua keluarga gue nentang gue masuk ips (kecuali abang gue valy yang emng ips dan jadi owner usaha sound system sekarang). abang gue qanit bahkan bilang sesuatu yang cukup nyelekit.

 "Lo liat deh ipa tuh gue,kya,ka nahri,semua ada dokter arsitek. coba lo liat valy,bang marsya,bang ojan,cuma bisa ekonomi lah,advertising sama akuntansi,jadi lo mau kaya gitu?"

bagi gue,itu semua tergantung ke orang nya sendiri. gue pernah bermimpi besar dari dulu,dan menangis kencang untuk mewujudkan mimpi itu ke nyokap dan bokap yang akhirnya,cuma bakal ngetawain mimpi gue. inget banget gue 3 tahun lalu gue bermimpi jadi atlit nasional baseball setelah gue nonton major league baseball yang waktu itu oakland athletics ngelawan philladelphia phillies,athletics menang dan sampai sekarang jadi tim favorit gue sama pitcher nya ryan cook (idola gue juga) dan dari situ gue bermimpi untuk ada di lapangan itu,disiarkan world wide sama major league baseball dan tinggal di amerika. orang jepang aja ada yang direkrut sama tim amerika,masa gue enggak? gue langsung bilang ke bokap,nyokap. reaksi nya? mereka ketawa. dan bilang kalau gue cuma bisa mimpi. harusnya gue kalau mau olahraga pilih yang serius macam basket atau futsal biar kurus dan gausah gaya gayaan untuk ikut baseball segala. kaka gue azkya yang ada di tempat juga ketawa dan sampai sekarang kalau di mobil tiba tiba ada yang nyeletuk mimpi gue buat jadi pemain baseball professional dan diketawain sama semua orang yang ada di mobil,which is keluarga gue. dan gue cuma bisa ngedongkol di ujung mobil karena dianggap sebagai lelucon bagi mereka, i will always be that kid,yang gak bisa dianggap serius dan cuma bisa bermimpi. untung aja di 70 gue bisa ketemu softball dan pelatih gue bilang gue memang ada bakat di olahraga ini.

Finally.

i found my way to my dream

kesimpulannya?
Gue sudah give up sama mimpi gue untuk jadi atlit professional baseball 3 tahun lalu,dan gue kubur dalam dalam mimpi itu di hati gue. gue gak pernah membuka mimpi itu lagi,gue lupakan mimpi itu di dalam fikiran gue dan gue buang kunci menuju mimpi itu jauh jauh dari gue,kedalam lautan bebas yang mana gue gak akan temuin lagi sampai sekarang gue bisa ketemu softball dan bisa melakukan apa yang gue suka.

JADI gue gak akan lagi menyerah dengan mimpi gue untuk masuk unpad,fakultas ilmu sosial ilmu politik dan jurusan komunikasi,sambil membangun perusahaan turquoise radio yang gue jaring dari kecil,just like raising a baby,dan gue akan terus latihan untuk masuk pelatnas softball,mimpi mimpi lama gue,gue akan bangun lagi dari awal.  gue akan berlari mengejar cahaya mimpi gue. bermimpilah setinggi langit dan gapai mimpi mu dari tanah,naik perlahan dan berjuang,kamu pasti akan raih mimpi itu. itulah yang selalu gue pegang teguh sampai sekarang. tahun demi tahun gue rayakan ulang tahun gue dan jika gue menyerah sama nasib untuk mendengar kata orang lain dan bukan kata hati gue sendiri,nyerah sama keadaan dan akhirnya cuma jadi seonggok daging yang ga bisa ngapa ngapain,gue gak akan mau jadi itu. nobody does. nobody. maka dari itu gue akan terus berjuang,belajar untuk mencapai mimpi gue,yang gue gantungkan di langit untuk gue ambil di masa depan nanti,untuk menjadi seseorang yang berhasil,bukan jadi seseorang yang ,seseorang. hanya seseorang,cuma dia,dia.

jadi

"Bermimpilah seakan kamu sedang dalam mimpi"

Post terkait

0 comments: