Kenapa saya harus percaya?

20.12 Abary 0 Comments

Kenapa saya harus percaya?

20 februari 2013
19.59 malam

Selamat anniversary kepada sahabat saya erma dan pacar nya *woot*

Tadi pagi saya ujian. Sebenarnya setiap hari sih. Saya lagi ada ujian awal semester di sekolah saya,sman 70 jakarta. Nah saya yang anak ips seruangan sama kelas 2 ips nya juga. Letak meja row kedua,baris ke dua juga. Hari pertama,saya enggak kenalan sama kelas dua di sebelah saya. Cuma oper oper kertas absen aja. Kenapa begini? Padahal dulu di smp saya sampai pernah ngerjain soal kakak kelas dan dia ngasih tau jawaban yang dia tau.

Jadi begini,rumornya di sekolah saya antara kelas 1 dan 2 itu agak panas. Jadi ,ya,gitu deh. Agak ribet. Kecuali kamu satu ekskul,atau emang deket jadi pasti bisa ngobrol. Tapi nyatanya saya seruangan sama yang satu ekskul juga tetep sama . Lo lo,gue gue.

Alkisah tadi saat istirahat saya main ke ruangan lain sambil belajar bareng. Pas balik ke ruangan saya karena udah waktunya ujian,saya bingung kemana legitimasi saya,alias kartu ujian. Tanpa kartu itu,saya harus ribet ke ruang guru buat ngurus. Duh,tadi ada kok. Saya lihat rautan saya,yah,di dalamnya sudah ada legitimasi saya,duadua nya,sama sampah permen karet.

Sebenarnya saya sudah agak menduga akan clash seperti ini. Pas uas semester 1 kemarin juga saya kayak gini kok,kelas 2 nya buang sampah di atas meja saya,padahal saya udah diem diem aja. Saya yang sudah baik hati bawa rautan tiap hari tenyata masih di isengin juga. Mugkin beginilah nasib orang yang percaya,dia akan di gunakan,manfaat kan dengan lingkungan sekitar. Lingkungan tidak mau ada yang membawa perubahan pada komunitas,padahal perubahan itu positif. Yasudah,saya diem saja . Mau gimana lagi? Saya pun ngerjain ujian sambil berusaha melupakan meskipun agak dongkol.

Lalu kenapa saya harus percaya? Percaya itu mahal. Kepercayaan yang udah dibuat selama beberapa waktu bisa ancur sekejap dan hilang gitu aja. Susah banget buat ngejalin trust,sedangkan di masy modern ini udah sering banget yang nganut "Trust no one". Mungkin dia sudah sering banget di khianatin,entahlah. Saya sebagai individu merasa harus percaya pada sahabat dan orang terdekat karena mau tidak mau mereka juga lah yang akan menolong kota kalau kita kesusahan nanti. Tapi kenapa saya percaya? Ya mungkin karena saya polos,dan mudah percaya. Tetap saya berpegang teguh pada apa yang saya percayai. Kalau saya bingung,tentu saya akan tanyakan hal itu kepada yang bersangkutan,masihkah dia bisa dipercaya atau tidak.

Selebihnya,paramore pernah bilang

" Why do we like to hurt so much"

Even for lovers,they hurt so much for others

Post terkait

0 comments: