mdr

23.09 Abary 0 Comments

MDR

20 maret 2013
23.01 malam

Tepat hari ini saya teringat dia. Munna Dwi Riani

Seorang gadis yang mencuri hati saya,membuka cakrawala saya,membuat saya tebang ke awan,juga mematahkan hati saya

Awalnya saya sering lihat nana,sapaan akrab nya di instagram seoran teman. Kepo,saya pun tanya tanya ke teman itu siapa namanya dan tidak disangka dia berikan juga pin bbm dia dengan notes : Selamat ngalus ,shar. Dasar anak jaman sekarang.

Singkat cerita saya kenalan sama nana. Basa basi nya ya cuma pengen kenalan. Bayangkan,betapa nadulnya saya dan awkward banget untuk kenalan dengan alasan begitu. Tak disangka saya jadi sering ngobrol lantaran banyak kesamaan dan seringnya kami ngobrol. Lambat laun saya mulai menaruh hati dengan nana. Entah kenapa,saya juga nanya ke teman saya yang satu sma dengan dia agar tau kesukaan nya,artis favorit,dan lain lain. Abg zaman sekarang pas pdkt,deh.





Saya punya suatu kebiasaan

Entah baik atau buruk,kalau saya suka saya lebih baik jujur daripada menembak gadis itu. Mungkin karena saya brutally honest,tidak terlalu peduli jawaban dan tidak ingin di campakkan. Jadi begitulah saya jujur ke nana kalau saya suka dan senang sama dia. Kalau saya ingin jujur,tapi saya juga enggak tau saya nembak dia apa enggak.

Dan
Disitulah berakhir hubungan kami



Well,enggak berakhir sih

Tapi dari situ saya jadi renggang. Bb saya hilang,dia ganti iphone. Kadang saya coba hubungin tapi saya pikir ah buat apa,gadis cantik seperti dia itu out of my league,league saya itu yang biasa biasa saja,tidak terlalu cantik,tidak terlalu anggun. Saya saja berandai andai bisa sama nana. Mungkin saya rendah diri,saya hanya mau menghargai wanita.

In the end

Sampai sekarang pun,tidak pernah saya menemukan gadis lain se cocok munna dwi riani

Post terkait

0 comments: