Otw bandung

07.44 Abary 0 Comments

On the way bandung

18.00

Didepan saya sekarang ini,ada fua anak,salah,3 anak kecil yang ya allahu rabbi berisik nya gausah ditanya.dengan kondisi saya sedang berusaha tidur karena jalanan yang hujan deras dan membutuhkan keheningan karena 3 anak ini begitu berisik,saya tiba tiba teringat akan kejadian di masa lalu,bagaimana saya sebagai anak kecil pernah merasakan apa itu anak kecil,si makhluk tak berdosa yang ya...kadang nyebelin sih


12 oktober 2004
Tidak jelas kapan saya teringat tanggalnya,tapi saya masih ingat bulan dan tahunnya. Waktu itu ,saya masih kelas 2 sd. Saya dengan keluarga tanpa kak kya dan qanit berangkat road trip jakarta - aceh. Gimana? Hard core kan? Yoi. Saya ingaat banget gimana kondisi waktu itu,bedeeeh berasa tinggal di rv! Saya ingat saya cuma bisa tidur aja tidur..tidur terus tidur. Bangun liat pemandangan tidur lagi. Saya nggak bisa ngapa ngapain,karena udah punya gimbot saya pun mainin itu dan udah beli casan di mobil. Valy,kakak tertua adalah teman main saya satu satunya. 

Meskipun road trip ini terkesan membosankan,saya jafi tahu bagaimana linta sumatra itu begitu mengesankan,dan semakin terkesan dengan indonesia beserta kekayaanya. Bayangkan,saya mabuk laut di selat sunda,melintasi berbagai provinsi,makan makanan yang begitu berbeda tiap hari,dan ngelewatin jalur horror since 2004 itu masih horror,ya begitulah. Saya  menjalani berbagai macam jalan,dari bagussampai najis. Melewati segala halang rintang,dari tentara gadungan sampai muntah di tengah jalan (yang ini gausah ditanya berapa kali). Merasakan makanan paling nikmat seindonesia,dari pempek asli palembang sampai apa tuh lupa. Semua enak. Semua nikmat. Semua memorable. 

Perjalanan medan aceh
Oktober 2004

Hal yang saya tidak ketahui adalah di waktu itu,kampung halaman sedang mengakui sesuatu

Sebuah provinsi merdeka

Gerakan aceh merdeka

Anak kelas 2 sd seperti saya mana tahu apa tentang itu,2004 itu jalur yang hanya bisa dilewati saat malam ini horor nya masya allah,dan saya baru ngerti kenapa saya selalu diajak main sodara saya. Ingat saya,di tengah jalan ada tentara yang ingin menebeng,karena barang berlebih dia tidak bisa naik. Dan saya yang menangis keras membuat dia enggan naik. Noscayadia cium duren,dan...ya dia minta duren itu. Tipikal yah. Kami sampai saat subuh di lhokseumawe,kota kampung halaman tempat tinggal nenek. Dan sadar di belakang mobilkami telah tertera stiker " ACEH MERDEKA"

Perjalanan pulang
Aceh - Jakarta
Oktober 2004

Saya merasakan hal palin asik sedunia disini. Setelah pupang kampung selama 1 bulan lebih,datang ke banda aceh dan melihat nenek ,dari pihak ayah yang saya lihat pertama dan untukterakhir kali,bertamu kemana mana haduh bingung,akhirnya kita pulang ke jakarta. 1 minggu perjalanan.

Dimulai dengan saya yang berhasil belajar bahasa aceh,ayah ditengah perjalanan suka translate lagu indo jadi aceh!!!  HAHAHHA igat saya waktu itu lagunya menuju puncak nya akademi fantasi..yasudahlah. Lalu saya juga belajar siul,dan gausah ditanya kapan saya berhentinya,cuma pas azan. Saya monyonggg terus,nyiul berbagai macam nada dan lagu. Ayah ibu kakak kakak sampe jengkel semua,tapi tetep diam karena saya anak kecil. 

Saya inget juga dengan kakak saya,qanit saya main "eh sama" sumpah ini permainan gak jelas banget asli dan kalo kalian gak ngerti yaudah bodo amat. Jadi kalo misalnya saya sama kanit sama ngomongnya,kita langsung ngomong "eh sama,eh sama lagi,eh sama lagi , STOP!" laludilanjut dengan "eh sama lagi,eh sama lagi,eh sama lagi" terus ketawa. Iya,gakjelas.

Dan sekarang,saya jadi kangen dengan masa itu. Dimana waktu berjalan begitu cepat. Hidup sebenarnya begitu panjang,tapi labil aja sok sok YOLO atau life is short. Dan sejujurnya,saya kangen dengan masa masa kecil saya

At least i got a good one. 

Post terkait

0 comments: