The fight (2)

21.20 Abary 0 Comments

28 juni 2015
20.36 malam

Sebenernya, sebelum pengumuman snmptn pun gue udah mulai intensif sbmptn di les. Jadi udah curi start kira kira 2 minggu belajar. Gue bimbel itu di o friend meruya. 

Kok jauh les nya?

Yoi banyak kok yang nanya itu ke gue. Awalnya gue disitu biar deket sama rumah. Enak sih,bisa pulang dulu mandi makan baru les. Ngga kayak temen gw kebanyakan yan langsung les jadi agak kisut. Untungnya 70 gaada pm (penambahan materi) jadi kita pulang masih agak (agak) cepet, jam 3 lebih.  Sebelumnya,gue beberapa kali tambahan di of langsat kalo mau ujian. Hebatnya ofriend itu lo bisa tambahan 24 jam, ga boong men. Selain nginep nginep tambahan (namanya ntp), lo juga bisa kalo kenal baik sama gurunya,minta tambahan kapanpun. Nah gue misalnya un online dapet shift kedua jam 10,jam 7 nya gue tambahan dulu di of. Ntap kan. Kelebihan ini ga gue temuin di bimbel bimbel yang pernah gue coba sebelumnya. Balik ke sbmptn, gue merasa gue kurang maksimal kalau les di meruya,sedangkan target gue tinggi. Dari poin itulah gue minta izin untuk pindah ke of langsat, dibolehin dan dimulailah intensif 6 minggu di langsat.

Di langsat, ternyata banyak temen gue juga. Ada bayu. Bayu udah pinter ,ngambil ips pula. Kampret kan? 3 taun sosoan anak ipa ujung ujungnya akuntansi. Tapi ya gimana mau marah juga gaada gunanya,mending di doain biar dapet. Ada wulan juga,xerong,ifa,lia, fira temen bta pas aud, lebih lebih ada neira. Neira ini temen sd gue, kita dulu duduk sebangku. Pas dia tau gue pindah ke langsat, neira jejingkrakan. Katanya akhirnya ada temen yang asik dan gaul. Ntap. Dibilang gaul loh.

Sbmptn itu soalnya.... Menarik. Matdas misalnya. Matdas itu lo harus tau soal yang lo kerjain aspek nya apa? Step by step nya apa? Karena matdas ujung ujungnya 1+2 (beneran ini ga boong). Lo ngitung panjang panjang ketemu a ketemu b akhinya 1+2. Tiap sesi matdas gue paling ga kuat. Bahas 15 nomor dalam waktu 90 menit. Kalau soshum, gue suka. Mungkin yang agak kesusahan ya geografi dan ekonomi. Soal tpa, pusing. 

Gue pun bertekad dalam 6 minggu ini bakal naklukin soal sbmptn, siap berjuang dan gak mau nyerah. Gimana caranya?

1. Tiap berangkat,gue selalu muak sama macet jakarta. Ya bayangin aja lo udah lulus sma harusnya liburan eh masih aja kena asep bukannya tidur atau main sama temen. Kalo gue tes seasta terus dapet gue bakal santai santai kayak temen gue di rumah, gaperlu pusing pusing kaya gini. Tiap gue kehilangan motivasi macem ini, gue teriak. "Demi masuk UI!".  Mau di jalan kek mau lagi lampu merah terus diliatin orang gue gak perduli. Yang jelas, setelah teriak kayak gitu gw merasa recharge, dan punya tujuan kenapa harus bimbel gini.

2. O friend punya layanan 24 jam. Gue kayaknya bener bener manfaatin jasa ini. Pernah gue dau pagi belajar,sore tambahan,malem ntp, tidur, mandi, terus belajar lagi sampe sore. Capek sih, tapi sejalan dengan tekad gue. 

3. Cari alternatif ngerjain soal. Maksudny apa?

Buat tpa, latian yang sering. Gausah manja, kalo lo nangis bombay bilang lo gakuat, masi ada ratusan ribu orang lain yang mau bangku di ptn. Jadi kalo lo lemah dikit terus mau nyesel nyesel lebay, siap siap ditendang aja deh.

Buat soshum (soalnya gw ips) catet semua materi per soal. Menulis = 3x baca. Setelah nerapin kayak gini,sebulan kemudian tiap gue liat soal udah ada visualisasi di otak gue soal ini tentang apa, jadi bisa lo jawab dengan cepet. Esp. Sosio dan sejarah, kalo lo males baca yah selamat tinggal deh

Buat matdas, banyak doa. Oiya, gue ga pinter mtk. Gue gampang nyerah. Terus gimana matdas? Daripada MENCARI jawaban dari nol, gue pun MENCARI jawaban dari jawaban yang udah ada. Pilihan ganda kan!? A-E? Berarti 20 persen pilihan lo akan bener. Bukan ngasal, tapi gunain cara selesain soal ; menggunakan pilihan yang udah ada. Gitu deh,ribet. Kalo lo ngerti hebat deh

Les itu capek. Tapi bukan berarti kita gak have fun

Of Langsat punya kecab yang asik. Namanya pak catur. Guru matdas juga guru tpa. Pa catur kalo lo baru kenal jaimnya gils. Ga ngomong, sosoan diem dieman. Pas gue udah kenal, kerjaannya kalo ga ngejayus ya nge cak in orang. Meskipun begitu pak ct orangnya smart,bisa lo ajak ngobrol either tentang kuliah atau tentang bahasan lain. 

Gue dan neira didaulat sebagai best couple di of langsat. Gimana ngga, tiap kita ada berdua, pasti of langsung rame. Rame ketawa. Neira demenannya becanda, gue juga. Tiap gue jadi imam solat jamaah terus ada neira kita pasti gagal ujung ujungnya solat sendiri. Selain kita kita, gue juga kenalan dengan anak anak yang gak kalah asik. Ada bagas, anak labsky pinter. Bagas meskipun agak (sorry ya gas tp bomad dah) nerd, ternyata anaknya lumayan asik diajak ngobrol. Terus ada ginanjar. Ginanjar meskipun mukanya pas pasan tapi bisa jadi prom king HAHA. Nopal yang segila itu sama maudy ayunda, azizi awalnya gw kira judes pas ngobrol asik, pia anak pindahan of medan,muti,dan masih banyak lagi. 

Selain mereka, ada banyak anak labs lain yang ikut program simak di of. Jadi paginya mereka les lain, sorenya of. Ngeliat anak labs yang berjuangnya mati matian gue pun jadi kelabakan. Kalo mereka aja juangnya udah segitu masa gue masih gini gini aja? Akhirnya gue selalu geber diri,gak mau manja dan jarang banget bolos les. Tiap try out dateng dan alhamdulillah dapet hasil yang lumayan. Meskipun belom sampe passing grade yang gue mau.

6 minggu di of langsat seru sekali. Akhirnya sbmptn digelar dan gue dapet di sma 60 di kemang. Ngerjainnya awalnya gemeteran, tapi pas udah rileks jadi lebih santai. Sekarang gue tinggal nunggu hasil. Apapun yang terjadi gue cukup ikhlas aja. Diterima Alhamdulillah ditolak ya jangan sampe. Gue udah berjuang semaksimal mungkin, sekarang tinggal berdoa dan nyerahin ke Allah. Semoga yang terbaik yang terjadi.



O friends langsat

Kangen?

Post terkait

0 comments: