the fight (1)

14.25 Abary 0 Comments

27 juni 2015
12.46 siang

9 mei 2015
Gue baru selesai latihan. latihan ga terlalu intensif,cuma dimulai jam 8 dan selesai kira kira jam 11 atau jam 12. waktu itu,gue ingat akan ada turnamen slo pitch tourney. jadi lapangan gabisa dipake lama lama. bayu main,di klub surabaya. gue nggak,cuma gue gamau pulang. karena hari itu ada suatu hal yang bikin males pulang

pengumuman SNMPTN 2015.

deg degan. udah gitu,pengumuman dibuat jam 5 sore. tiap detik,perasaan jadi makin gak karuan. bawaannya mau marah, marah ke siapa juga gak tau. panas marah, haus marah. rasa pengen tau gue udah membludak. di lapangan waktu itu tinggal gue sama bayu, bayu sih enak,tanding. dia juga gak bawa stress. entah kenapa gue stress. either berharap diterima atau gak siap kalau gak diterima. yang jelas,keduanya bikin gaenak. akhirnya jam 5 sore,mulai ada temen temen gue yang diterima. mereka senang dan tentunya disambut selamat dari teman teman lainnya. gue masih gak berani buka. akhirnya setelah dipaksa paksa sama senior dan lain lain gue dibuka in. gue ga berani liat,mereka masih becanda canda gitu liatnya. terus diem. terus gue udah merasa "ga mungkin ada kemungkinan gue bisa dapet". akhirnya hp dikasih ke gue dan keliatan deh the ugly truth

ANDA DINYATAKAN TIDAK LULUS SNMPTN 2015.


diem


gue duduk diem sejenak. senior senior yang bukain tadi satu persatu cabut. mungkin gaenak. mungkin gakuat liat muka gue. bayu juga liat muka gue. kayaknya dia tau gue gadapet. sejenak gue berfikir apa yang mami bakal lakuin kalo tau gue ga diterima.

terus gue pengen pulang.

yaudah,gue salam ke semua senior,rame pula mereka mau tanding. males ditanya2 gue cuma jawab sekedarnya. "ditolak". udah gitu aja. setelah ngerasain pun,lo baru tau ternyata ditolak kuliah itu sakitnya bukan sekedar "yah ditolak" tapi lebih ke lo review kehidupan lo selama ini,dan menemukan banyak banget kesalahan yang lo lakukan,yang kemudian lo alihkan jadi "mungkin karena itu gue jadi gak dapet" padahal mungkin aja nggak. di perjalanan pulang pun gue kepikiran itu terus. tiba tiba ujan. bikin makin mellow. sampe rumah pun gw masuk kamar aja,ngasih tau nyokap terus ya gitu. nyesel sih,dan kecewa.



(part one selesai)

Post terkait

0 comments: