About her,

02.08 Abary 0 Comments

3 juli 2015
01.28 malam

Can't sleep? Me neither. 

(( post ini adalah tulisan mellow cinta cintaan, kalau gak suka bole gak dibaca))

So.. Romance. 

Gue gak terlalu ahli dalam hal drama percintaan. Yang gue tau, setiap remaja kayak haus akan cinta. Selalu dan setiap harinya pengen punya orang spesial. Apapun bisa dilakukan meskipun hal itu salah. Menjadi seorang remaja, apalagi di indonesia, semua nya dihubungin ke cinta cintaan. Lagu,film,semua mengarah ke kehidupan anak sma penuh cinta. Salah satu faktor kenapa kita kita juga jadi budak cinta cintaan. Or at least itu yang kita pikir 




Gue gimana ?

Sebenarnya, gue males cerita cerita personal gini. Too cliche. Entah kenapa gw kurang sreg cerita tentang cinta cintaan. Bukannya nggak punya, gue tidak se menyedihkan itu. Bukannya gak mau juga. Gue masih remaja dan ya.. Tetep aja mau yang namanya punya "pacar". Singkatnya, ini cerita pendek tapi panjang. Tentang gue dan dia, yang,ya, gak tau deh gimana 



- - - 

Awalnya gue tau dia dari lapangan

Nggak kenalan langsung sih,sekolah gue mau sparring. Gue disuruh cari lawan, gue cari contact person terus dikasihlah line dia. Chatnya ya singkat. Cuma ngomongin kapan dimana dan rencana rencana sparring. Abis itu, diem. Gue juga gak pernah mikirin dia, dia juga gak pernah contact gue lagi. Emang cuma pertemuan buat bahas kepentingan aja

Bandung, dia juga ikut turnamen yang sama. Gue nanya kapan dia sampe dan (entah kenapa) nungguin dia. Dia tanding abis gue tanding, perutnya kena bola. Sakit sih kayaknya. Malem nya gue ngobrol lagi dan doain dia sembuh. She's kinda cute anyway. Karena gw pulang duluan dan dia masih di bandung,yaudah kita pisah lagi. Gak lanjut chat lagi dan jauh jauhan lagi  gak ada kepentingan lagi kan?

Suatu hari gue chat dia lagi karena nanya bla bla tentang acara b (bulcup elah). Waktu itu, awalnya sih cuma nanya nanya sekolah. Tapi kok sampe malem. Sampe besoknya juga, sampe malemnya juga. Knowing her, ternyata dia cewek yang smart. Tau banyak dan belajar banyak juga. Bikin gue betah ngobrol berhari hari padahal gak jelas juga yang diomongin.

"Lagi di kelas. Bosen gurunya ga keluar keluar" kata gue
"Pelajaran apaan emg?" Dibales dia
"Sejarah. Gue suka sih"
"Gue juga suka!! Bla bla bla"

Conversation kayak gitulah yang bikin hp gue jadi sering disita


--- 

Berlanjut ke  bulan selanjutnya entah kenapa gue ngetik kaya gini

"Eh, mau aku kamuan gak ?"

Najis kan? Yoi gw juga malu kok liatnya sekarang. Balesannya lebih menggelikan lagi

"IH APAANSIH kok lo jadi mellow mellow gini? Apaan gamau!"

Jahat kan

"Tapi yaudah deh aku juga mau ehhehee" tiba tiba ada balesan masuk

Terus gue senyum senyum sendiri di kamar gak tau kenapa

One day ; gue bilang gue suka sama dia. Dia kaget terus ngira ini bercanda. Ya nggak lah kalo bercanda gw gabakal deg degan dodol. Padahal gue ga nembak,tapi ngetik nya panas dingin. "Yaudah deh makasih" kata dia. GAJELAS KAN? Gue dibiarin gantung semaleman. Jadi cewe ngeselin banget emang. Besokannya, dia nggak jawab. Gue gak nembak tapi dia gak jawab. Cuma dari situ, kita makin deket, pengen ngobrol selalu. Tiap malem gue telfon dia padahal kita lagi sibuk sibuknya kelas tiga mau ujian. To be honest gue seneng banget telfonan sama dia. Her smart opinion bikin gue gak bosen (ngulang ya). Udah lama gue gak deket sama cewek. Dia bikin gue seneng lagi, bikin gue cerita panjang lebar lagi, bikin senyum lagi. 


Satu hari,ada sebuah kejadian. 

Kejadiannya gak enak. Salah gue sih, dan dari situ dia ngejauh. Ngejauh ya parah, akhirnya gue pun gak tahan dan nanya "lo kenapa?". Jawabannya ya udahlah disimpen di hati sendiri aja. Tapi dari malam itu dia pengen gue gak ngobrol sama dia lagi. 

It was. Bad. 

Malem pertama gue merasa ooh yeah totally seneng ga usah perduliin cewek kaya dia masih banyak orang yang bisa gue cari 

Malem kedua gue mulai liat screen hp, kenapa kosong dan gaada chat dari dia 

Malem ketiga gue gabisa tidur. Gue kangen dia. 

Berusaha lupain dia, gue coba fokus ke kelas tiga gue. Ujian ujian ujian. Bermacam try out ternyata bisa bikin gue lupa sebentar tentang dia. One day, ketika gue lagi makan seafood kaki lima, dengan tangan kotor dan perut kenyang ada yang muncul di layar hp

"Abary , mau ngomong"

iya. Dari dia 

Isinya minta kejelasan (kejelasan apaan harusnya gue kale) terus bla bla akhirnya kita damai. Dan malem itu kita chat (lagi) dilanjut telfonan (lagi). Senang. Gue senang. I really think this relationship could work. Hampir 6 bulan gue sama dia bareng. Bersama kayak gini gue udah pikirin rencana nembak dengan matang matang. Gue akan belajar gitar, biar bisa nyanyiin dia. Mau beliin bunga sambil nanya pertanyaan "mau jadi pacar gue ga" ke dia. Gue mau banyak hal demi dia. I think i'm in love with her. 

Meskipun tidak ada bulcup gue tetap ketemu dia di sebuah turnamen. Dia cantik, baik di dalam lapangan maupun luar lapangan. Setelah turnamen itu, gue semakin susah ketemu karena kita berdua mau un. Ternyata pun sebelum un dia minta gue ngejauh sekali lagi, karena ayahnya yang minta gue jauhin dia. 

Gue udah belajar basic gitar padahal. Tapi pas tau hal ini kejadian lagi, mulai merasa gak logic dengan hal cinta cintaan. 

Liburan panjang setelah un gue kembali dekat dengan dia. Something's changed. Kita nggak aku kamuan lagi, kadang dia ngilang kadang dia cerita cowok lain. Gue bener bener gak tau harus senang atau harus sedih di saat yang sama. Impian nembak dia pake gitar dan bunga mulai pupus di angan angan.

" gue tuh sayang sama lo. Mau sampe kapan sih kaya gini, gak jelas arahnya kemana"



" gue gabisa pacaran untuk sekarang, kalo lo mau pergi ya silahkan aja"

Great. Padahal gue udah jatuh bangun buat lo

---


Menuju satu tahun gue deket sama lo

It was a tiring trip. Hands down. Baru lo cewek yang gue suka,gue sayang, (mungkin) gue cinta, tapi gak gue punya. Bisa jadi, best thing i never had. Sekalipun gue gabisa jadi penjaga lo, gue bersyukur setaun kebelakang bisa dekat dan jadi bagian hidup lo.  Meskipun sekarang gak ada lagi tengah malem nemenin lo nunggu ngantuk, nyanyiin lo beragam lagu biar tidur, suara ngorok (iya, lo ngorok) yang kerekam, canda tawa lo, bukan gue gak mau bawa lo pergi ke taman, beli es krim terus duduk berdua sambil cerita cerita. Tapi mungkin emang kita gak ditakdirin bersama


---

Cuplikan satu telfon kita

"Hmm..hmm" (dia mulai ngantuk)
"Kenapa sih. Ngantuk ya"
"Hmm..iya..
Nyanyi dong" 
"Nyanyi apa? Nanti tetangga pada bangun. Hahahaha"
"Jayus lo. Cepetann mau tidur"
"Iya iya. Merem ya. Selamat tidur dira"

Ehm ehm. Gue bersihin tenggorokan dulu

Lonely ,brokenhearted 
Life's not over 
I can start again 
While I'm lonely brokenhearted 
It's a hurting thing to get over

I'm young but I'm wise 
Enough to know that you 
Don't fall in love over night 
That's why I thought if I 
Took my time that everything 
In love would be right 
But as soon as I closed my eyes 
I was sayin' to love Goodbye

But I guess I'm 
Lonely brokenhearted 
Life's not over 
I can start again 
While I'm lonely brokenhearted 
It's a hurting thing to get over

" dir dir.. Tidur ya"
"........"
"Hahaha tidur nih anak"
"..."
"Gue sayang sama lo"
...
"Sayaang banget. Sayang sama lo dir"
...
"Coba aja lo bisa liat sayangnya gue"
...
"Good night dir"


--- 

Inget lagu itu gak? Lo bilang lagu itu enak banget buat belajar. Padahal ga nyambung

I miss u

Tapi gue udah gabisa lagi ngemis sama lo

So

Goodbye dira

Post terkait

0 comments: