Leaving

20.48 Abary 1 Comments

30 juli 2015
18.52 menuju malam


A day before i went to jatinangor

Yea. I choose unpa over ui. Over so many reasons to think about, i finally choose journalism as my major. 
 
Permasalahan utamanya bukan universitasnya

Tapi kotanya, jaraknya

Kemarin gw berangkat dari jakarta jam 9 pagi. Setengah 9 to be exact. Naik primjas dari lb bulus abis nebeng sama qanit dari rumah. Murah banget. Cuma 38 rb dari bulus - cileunyi. Bus nya duduk, sepi. Mungkin karena gw berangkat hari rabu pagi. Perjalanannya tenang, 3 jam jalan sampai di cileunyi. Turun di gerbang tol, gw lanjutkan naik angkot coklat

Ngelewatin itb



Ngelewatin unpad



Dan turun di gerbang lama yang mana gw salah turun. Jatos udah kelewat. Sial. Akhirnya gue jalan ke jatos dan sampai di kamar. Masak mie, makan dan duduk nonton tv sendirian. 

Sedih juga ya jadi anak kos?

Itu yang gue pikirin. Udah prihatin makan mie,capek bersih bersih,perjalanan yang lumayan,juga bulanan yang harus di pas pasin. Gue emang belum menetap di nangor,ini cuma untuk tes kesehatan yang harus dibikin di bandung atau nangor. Tapi tidur sendirian,tanpa kegiatan bikin gw sadar aja.  Gue udah dewasa, tinggal sendiri dan siap bikin personal choices. Sekarang pilihannya ada di tangan gue,mau bener mau salah,hitam atau putih, yes or no 

Semuanya ada di tangan gue


Kemudian esok harinya kamis 30 juli gw balik ke jakarta sore nya. Nebeng temen yang baik hati mau ngasih tumpangan sampai ragunan. Dilanjut kopaja ke bulus, salah turun (lagi),jalan lagi ke halte busway bulus yang baru (yea norak) dan sekarang menikmati perjalanan di macet pondok indah bersama orang orang asing lainnya



And i guess ready or not i'd be leaving jakarta soon

It may be bad

But i see some golden chances and good people there




Bismillahirrahmanirrahim.

Post terkait

1 komentar: