Pilihanku

23.32 Abary 0 Comments


1 november 2015
23.12 malam

Dibuat sembari mendengarkan lagu maliq - pilihanku


-------

Talking about self confidence dan inner fire. Gue lahir dari keluarga yang sangat amat tidak supportif. Yep. Orang tua gue kaku dan kolot. Masih merasa bakat itu hanya kepintaran dan nggak ngeliat berbagai macam bidang lainnya.


This is why in my early stages of life i was badly bullied. 


Kenapa ya? Mungkin karena gue punya rasa percaya diri yang amat sangat rendah. Gue adalah anak bungsu dari empat bersaudara yang dimanja. Gue selalu dipanggil lucu karena gembul dan suka lari sana sini. Terus, masuk sd. Gue kaget karena anak sd punya energi yang begitu besar. Energi itu bisa positif bisa juga negatif. Sayangnya, gue lebih sering dapet yang negatif. 

Gue nggak di dukung dalam berbagai macam hal. Salah satunya adalah bakat. Sejak kecil gue suka banget nyanyi. Suka ngolah vokal, kata orang. Bayangin aja, mandi bisa berjam jam cuma nyanyi nyanyi di kamar mandi, boros air ya. Nah saat kedua kakak gue di les piano kan, gue ngerengek rengek nangis minta di les in juga. Butuh berbulan bulan sampai akhirnya di iyain untuk les piano tapi akhirnya gue gak betah dan keluar juga dari les itu. Terus, dimarahin deh kenapa ikut setengah setengah. Tapi kenapa gue bukan didaftarin les vokal aja ya dibandingkan les piano? Mungkin karena itu gue tidak betah berlama lama dengan piano

Terus lanjut, olahraga. Pernah cerita sih di taun taun lalu kalo gue emang pengen banget baseball sejak lewatin pintu satu. Dari kelas satu smp, pengen dan pengen. Sayang nya, tiap bilang ke orang tua mereka ketawa ketawa. Udah kayak miniatur societas yang selalu ngehancurin ide orang jika ada sesuatu yang baru. Gue cuma bisa diem, dongkol, sedih. Gak tau kenapa gue gabisa berbakat seperti anak anak lain. Kenapa yang lain bisa nyanyi, bisa gambar, bisa main bola sedangkan gue.. Ya gabisa apa apa. Agak sedih ya, hehehe




Tapi, gue nolak jadi korban. I choose to learn from it

Dari kelas satu smp, gue belajar sendiri cara nya siaran radio. Bukan karena orang, bukan karena orang tua, tapi karena gue mau. Dan gue udah saatnya menolak di dikte orang gabisa ini itu. Gue belajar, lanjut siaran radio dua tahun lamanya. New skill? Beh. Bakat satu, ngomong. Gue jadi lebih berani public speaking, berani ketemu orang, berani job interview pertama kali ke radio beneran yang buat anak smp udah wow banget, dan dapet bakat dua, mc. Gue jadi sering mandu mandu acara smp dan tau kalau ini gak terlalu sulit. I found a way. Talent found a way, beaten by hardwork. 

Masuk sma, ketemu softball. Beda beda tipis lah sama baseball, dijalanin aja. Olahraga ya pasti keras. Ceng cengannya, latiannya, struggle dan proses. Itu adalah dua nilai yang gue ambil dan mungkin bikin gue bisa keterima di ui. Bakat tiga, softball. Sejak saat itu gue jadi gak kaku dan berani nyoba nyoba olahraga. Rutin lari, nyoba basket, mau futsal. Sekarang, udah rutin tanding softball dan setidaknya punya satu olahraga untuk dibangga banggain. 

Masuk kuliah, gue nolak lagi untuk diem diem gajelas. Gue suka nyanyi,dan gue mau nyanyi. Bakat empat, musik. Gue ikutan komunitas musik. Tempat gue bener bener ngerasa bisa jadi diri sendiri dan bebas ekspresiin diri. I started a band, mulai sekali dua kali tampil di depan umum. I enjoy it. Dan kali ini gue gaakan mau lepas kenikmatan tersebut. 

Then i found another talent. Bakat kelima, menulis. Blog adalah tempat gue nulis apapun dari a sampai z. Menulis bikin otak gue gak tumpul dan kemampuan olah bahasa berubah. Semoga, ya semoga aja sih, bakat bakat ini ada manfaatnya. At least untuk saya, gue belajar untuk tidak bergantung dan manja dengan orang lain, dan berusaha dengan apa yang gue miliki, sendiri. 

So? Belajar sedikit kan dari ini? Hehehehe. Yang penting, jangan takut untuk melakukan apa yang kamu mau. Kepikiran? Nyesel gak ngambil? Then it is time untuk lo belajar melakukan pertama kali untuk kesekian kali. Lo selalu punya pilihan untuk datang, memulai, atau pergi. Jangan mudah menyerah, emang udah hukumnya yang paling sulit beradaptasi akan jadi produk yang paling bagus. 


Akhir kata, this is life. Coba jadi diri sendiri aja, lebih efektif - lebih asik 












Post terkait

0 comments: