2015

19.30 Abary 0 Comments

1 januari 2016
12.07 di masjid


Apakabar ya resolusi gue taun 2015? 


-- adalah tahun yang penuh rahmat dalam hidup gue. Tahun ini, berhasil un online dan lulus sma dengan rasa yang bercampur aduk. Gue harus berpisah dengan teman teman terdekat gue di sma. Teman teman softball, anak anak ips, cherie erma farhan lintang dimas, anak anak curut, banyak sekali. Taun ini, the struggle is real. O friend adalah saksi bisu bagaimana gue berjuang agar diterima di perguruan tinggi. Harus mengorbankan ego untuk main ketimbang belajar. Yah, setidaknya lulus sma. Keluar dari sma unggulan yang tiba tiba laknat dan kurang ajar. Tapi meskipun dibenci juga masih juga di kangenin. Gak bisa dipingkiri, lulus dari 70 membawa banyak perubahan dalam hidup saya. 


Alhamdulillah, berhasil diterima melalui jalur tulis di dua PTN. Unpad dan UI. Sama sama bagus, sama sama memiliki poin positif dan negatif. Harus dilema sana sini sampai akhirnya memutuskan untuk memilih satu diantara lainnya. "Ilmu Komunikasi Universitas Indonesia" adalah tujuan selanjutnya saya menimba ilmu. Eventhough i do struggle a bit there karena awalnya, gue masih sangat terbayang bayang dengan unpad. Masih banyak sekali hal yang ingin dikejar di unpad dan tidak ada di ui. Tapi yah, alhamdulillah juga berhasil nemu teman teman baik. Bisa melucu satu sama lain dan survive perkuliahan dengan otak yang diperas. Nggak mau nyerah, saya udah memilih, saya harus berjuang agar berhasil lebih jauh lagi. 

Kemudian, berhasil turun 10 kilogram (lagi). Bangga, sih. Karena ternyata bisa juga perduli dengan badan sendiri. Taun lalu, 2014 resolusi ge adalah turun 10kg, alhamdulillah kejadian dari 88 kg menjadi 75kg. Meskipun pas libur un naik jadi 78 kg, kuliah yang capek dan ngekos membuat gue turun drastis ke 68 kg. Rasanya fantastis. Udah gak ada lagi sesak nafas, pusing pusing nggak jelas, mata sakit dan keliyengan serta lebih banyak stamina dalam berolahraga. Maka, taun 2016 ini gue beresolusi lagi untuk menurunkan 10kg lagi agar mencapai berat badan ideal, karena kesehatan gak ada duanya, juga yaa biar pas aja turunnya 40 kilogram gitu.

Terus.. Ngajar. Gue berhasil ngajar meskipun gajelas dan singkat banget di program pengabdian masyarakat fisip ui. Ngajar di tk deket ui dan lucu lucuan sama anak kecil situ. Meskipun cuma sehari karena mager, gw jadi tau ngajar itu susah dan capek karena anak anaknya nauzubilah berisiknya dan susahh diaturnya. Tapi nggak apa apa, udah dapet pengalaman ngajar dan selanjutnya gue akan berusaha cari pengalaman ngajar lagi 

Terus.. Naik gunung! Abis ini, gue akan post tentang cerita naik gunung karena ini adalah pengalaman yang spesial. Ketika gue tanya diri gue kapan terakhir kali gue melakukan sesuatu untuk pertama kali, maka kesempatan naik gunung bersama senior ilmu komunikasi pun gak gue buang. Langsung gue iyain dengan harga yang sangat murah. Pengalaman dan pelajaran berharga yang gue dapat dari sana sangat berguna, baik bagi gue dan juga untuk pendewasaan diri.

Alhamdulillah, banyak banget rahmat di 2015. Taun yang penuh perjuangan, penuh pertanyaan, harapan, dan penampilan. Hahahha, semoga tetap bertahan sampai tahun tahun selanjutnya. Amin. And so... Happy new year! Selamat berlibur juga ya


But i guess for 2016, the main resolution for myself is just to be happy


And to feel loved.

Post terkait

0 comments: