Kehidupan Di Depok

12.58 Abary 0 Comments

17 Juni 2016
09.31 pagi

Hai dari kantor. Asik gaya banget ya gue
Yep, liburan kali ini gue sukses menjalani program magang di kantor media. Jobdescnya incl nulis dan megang socmed di sebuah web content gitu. Jadi gue jadi writer. Gimana kesan pesannya? Mungkin nanti ya, pas udahan saja gue bikin review magang sebenar benarnya. 3 bulan bang, ini gua baru seminggu. Jadi masih banyak waktu.

Yah…setelah gue merasakan sedikit jadi orang kerja. Capeknya bukan main. Gila, hari pertama gw pas puasa pula (ya sampe sekarang juga masih puasa sih). Nah karena masih belom ngerti jalanan ke kantor lewat mana, yaudah gue sotoy sotoy aja bermodalkan waze. Salah besar gengs. Gw pergi malah lewat palmerah kompas karet ANJERR. Terus malah lost ke dukuh atas ngga tau jalan gw belokin aja ke setiabudi. Tiba tiba waze nemu jalan dan bikin gw lewat flyover arah menteng dan sampai di kantor. Hem. Pas pulang juga karena ngejer buka puasa dirumah, jadi gue segerakan pulang. Kesalahan kedua gue adalah : gue lewat sudirman. MAMPUS DEH gue jam 5 jalan jam 6 masih di fx hehehehe. Yaudah sehari itu gue tiga jam dijalan. Gila ya Jakarta, pas puasa lebih beringas lagi.

Makanya, gue mau bikin post ini untuk rekap kehidupan gw di depok. Emang sih, idup gue di depok di kos kosan itu serba terbatas. Gue nggak banyak hiburan karena gw  ga bawa tv, atau langganan wifi. Abis mahal. Gue juga ngga bawa motor ke depok karena parno ilang, jadinya gue kemana mana ya bikun. Juga bikin gue jarang main keluar kearah depok situ, ya paling kalau main main sama temen yang juga bawa kendaraan. Terus  hiburan gw apa dong? Ya karena gw weekend pasti pulang kecuali ada acara dan gue juga gaikut organisasi dan kepanitiaan apa apa, pastinya kuliah gue jadi nomer satu. Gue seneng banget kuliah gatau kenapa, gue super serius dan excited karena kuliah menawarkan hal hal yang sekolah gak tawarkan. Gue sangat antusias dan super serius dalam berkuliah, that is why.

Terus ya, paling gue nongkrong sama temen temen. Paling enak karena gw anak komunikasi ya di polay hahaha. Tapi setelah menjalani pernongkrongan bertahun tahun emang polay ini pewe nya maksimal sih jika dibandingin dengan tongkrongan tongkrongan gue sebelumnya. Bayangin aja, ada bangku memanjang dengan meja, ada colokan, ada wifi, nggak kena hujan, lumayan adem, dan ada orang orang lewat. Udah pewe, bisa buat main dan ngobrol bareng,bisa ngerokok, aduh jawara banget deh polay itu. Emang sih, tongkrongan itu enak karena ada good place, good time and good people. Mungkin karena itu jadinya polay super juara. Ada juga sih belakang gekom juga enak, tapi disitu Cuma sampai jam 5. Jadi terbatas haha.
Nah balik ke gue nge kos. Rumah gue Jakarta Barat, jadi agak ga mungkin sih kalo Pulang Pergi. MESKIPUN GAN ada loh yang pp rumahnya di kebon jeruk si naufal temanku dari arab (bukan, dia Cuma jurusannya sastra arab). Yah gue sih heran aja ya….capek capekin diri. Ini gue ngantor aja udah tiap pagi pake drama dulu “Do I really need this job….” Karena kemacetan yang bikin tua dijalan. Lah ini?! Nyet depok – jakbar itu 20km ada kali. Kalo gw mau pp, gampangnya gw bisa gojek ke stasiun krl karet terus kereta aja ke depok. Tetapi susahnya, gue metromini dulu sampe kebayoran, transjak dulu sampe pasar kebayoran, jalan ke stas kebayoran, ke stas tenabang, ke stas manggarai, baru ke depok. Lah kalo hari minggu, jalan dulu ke kosan gue di kutek. YA GIMANA TUH wkwkw pikir aja ya sendiri. Padahal rumah gue masih accessible loh di Jakarta barat, tapi untuk menjalani pulang pergi, waduh nggak deh.


Makanya, gue bahagia bahagia aja ngekos. Adaptasinya ga terlalu sulit sih mungkin karena gw berdua abang gue juga. Nah pas semester dua kemarin baru beneran sendirian baru deh kerasa sepinya, kosongnya… at least, nge kos bikin gue kuliah terus soalnya gue gatau mau ngapain jadi ya ngapain juga gue cabut. Gue jadi gapernah telat dan bisa bangun siang (all hail kelas parallel). Udah ga telat, gue gakena macet. Ini beneran ngaruh ke mood mampus loh. Sumpah gue setaun, gue gak kena macet itu ngaruh ke badan gue jadi lebih happy. Ya kalo telat pernah sih. Gue kemarin uas mpkt b telat 20 menit anjeng wkwkkw ujian jam 8 gue bangun 8.20 panik ga  lu? Tapi ya gue langsung mandi kucing dan lari ngojek trs bisa kekejer (Dan hamdalah selesai tepat waktu wkwk) itu possible karena gue ngekos. Ya tetep aja sih, poinnya positif negative. Emang kita aja liatnya dari mana, kalo gue, ya hepi soalnya ga kena macet.

Coba liat. Sekarang gue magang, tiap hari kena macet teruuus. Terus terusan kena macet hadeuh lelah juga saya. Meskipun awal awal gue komplen karena depok gak ada apa apa, gue jadi seneng karena sekarang gue gak ketemu macet yang sangat menimbulkan stress. Giliran ketemu macet lagi setelah setaun istirahat, langsung blank dah otak w.

.
.
.
.
.
Yah intinya, makan di warteg – rumah, kena macet – bangun siang, pergi pagi pulang malem – sama aja (ya dirumah gw juga gitu sih wkwk), akan membawa cerita sendiri sendiri pada waktunya.

ps : lagi suka dia banget


Post terkait

0 comments: