Di The 6th UI Art War

00.05 Abary 1 Comments


25 Maret 2018
23.20 Malam

Di cumlaude kutek yang cukup ramai, menjelang uts


Beberapa waktu lalu di semester empat, gue memutuskan untuk ikut wawancara sebagai staff di acara tingkat UI, bernamakan UI Art War. Acara lomba seni di tingkat UI ini mempertemukan kontingen setiap fakultas pada bermacam lomba, yang tentunya, cabang kesenian. Gue memutuskan untuk valounteer karena semester empat gua kemarin gabut sangat. Bayangin, anak kosan yang kuliah doang (sama nongkrong) itu agak nggak sih buat gue. Ya karena alasan bs bs and the gang, gue pun daftar jadi staff di band dan solo vokal. Entah kenapa solo vokal, tapi gue tetap menaruh prioritas di divisi band sebanyak 70:30. As expected, gua diterima dan gua berusia setahun lebih tua dari atasan gua. Nggak cuma itu, semua staff nya tua, dan gue baru sadar gue terjerumus ke kepanitiaan UI yang banyak banget obrolan miring. Entah itu nggak jelas, woro-wiri, sibuk ngilang, dan lain lain. Intinya, bad publicity lah. Anyhow, gue sudah masuk dan memutuskan untuk komit dengan pilihan gue ini.

            Nggak disangka, gue ternyata malah sangat berkecimpung dan banyak sekali berkontribusi di acara ini. The 6th UI Art War, menjadi salah satu bagian kehidupan kampus yang menarik. Mencoba menciptakan wadah untuk sivitas akademika UI berseni. Ew, what a bullshit kata lo. Tapi yeah, gue beneran merasakan hal itu. Gue merasakan enjoyment dan fulfillment diri yang sangat penuh di sana. Gue merasakan kepuasan batin, dan tentunya bahagia. Capek, tapi seneng. Karena gue ngurusin suatu hal yang gua suka. Emang kenapa aja sih?
        
         Ya pastinya, gue ketemu teman-teman baru. Dari UI pula, benar sekali kepanitiaan itu emang menambah teman. Nggak nambah uang sih, malah keluar uang. Tapi dibalik otak oportunis gue ini, gue merasa banyak sekali teman bertambah dari fakultas-fakultas yang sebelumnya gue nggak berpikir bisa temenan sama mereka. MIPA misalnya. Terus, gue jadi dapet insight baru akan kehidupan mereka di fakultas masing-masing dan tentunya nongkrong sana-sini. Kayak, semester lima gue isinya nongkrong doang nyet. Beneran, tiap malem, isinya cumlaude doang. Ya dari dulu juga sih, tapi sempet break, dan ini di semester lima yang lumayan berat gue merasakan nggak sabar untuk ketemu mereka dan ngobrol ngalor ngidul ketawa sana sini. Not to be bragging about meeting families and all karena sekarang aja even gue nggak sedeket itu lagi sama mereka, tapi kemarin itu menjadi salah satu alasan gue bahagia banget di UIAW. Orang yang mengurusinya, sangatlah tulus dan bikin hepi. Namanya orang-orang seni kali ya.

            Terus, yang diurusin juga enak. Yah ini mah gue karena staff mungkin, jadi ngga kebagian pusing-pusingnya. Tapi selama delapan bulan gue join itu, gue sangat berbahagia untuk mengerjakan sekecil apapun kontribusi yang gue bisa berikan. Nyatanya, gue berhasil terhasut untuk cabut cabutan kelas selama dua minggu. FAK INI BUKAN GUA BANGET JING, cabut kelas demi kepanitiaan ??? Ga pernah ada di dalam kamus hidup Abary (yoi, ambis juga kan gue). Tapi nyatanya, guer mengambil bermacam peran di UIAW. MC, mas sound, floor director, lighting director, kuli angkut, consultant, dan bermacam lainnya, di berbagai macam cabangnya. Sungguh menyenangkan ternyata bekerja untuk hal yang lo sukai.

            Ketiga, bs bs again sih, tapi gue udah lama banget nggak ketemu tim yang klop. Di band pula, gue benar merasa sayang dengan divisi ini. Hari H band tim ini berhasil mempersingkat penampilan fakultas dengan acara yang ngaret dua jam tapi BERHASIL balik kembali lagi ke rundown dan berjalan lancar. Baru ketika kita happy, hujan deras turun membuat gua bisa dibilang… putus asa kali ya. Gue merasa kerja keras selama dua minggu harus dibayar tamparan keras ketika band dari fakultas Psikologi gagal tampil dan kena hujan badai. Ya namanya juga force majeur sih, mau bilang apalagi. Tapi akhirnya tetap berjalan dan bisa selesai. Badan remuk, dan bahagia karena bisa dibilang acara ini tersukses dengan pemilihan venue yang baik, rundown yang tidak telat, serta pengadaan acara yang bisa dibilang lagi, sukses. Dan gue senang karena gua menjadi bagian dari kesuksesan acara tersebut. Gue senang, bagian kerja gua memberikan suatu dampak yang benar-benar berdampak untuk acara tersebut.
           


            Terus, apa dong langkah selanjutnya?

            Gak usah ngomongin langkah dulu deh. Gue belajar banyak banget dari kepanitiaan ini. Gue belajar untuk pertama, gausah ngejudge dan menghakimi dulu sebelum lo tau dan merasakan bagaimana keadaan sebenarnya. Gue ngejudge panitiaan UI isinya pada sampah. Nyatanya ngga juga nyet masi ada juga kok yang asik-asik (kalo UIAW sih ya) jadi tetep aja gue dapet teman-teman baru. Kemudian, gue belajar untuk jangan banyak cakap. Duh udah dari dulu gue denger bacotan macem “Duh kenapa ya panitia tuh ya…” “Coba tuh ya panitia tuh bla bla bikin a b c” atau “Panitianya tuh harusnya tuh x x x “. Gini aja sih, kalo lo bisa berbicara seperti itu, YA LO JADI PANITIANYA DONG…. Jangan ngomong doang ngomentarin kerjaan orang yang lo nggak tau effortnya seperti apa. Mungkin lo bisa naro ide dan konsep lo disana, sehingga lo baru bisa mengerti kenapa beberapa alasan yang lo lontarkan nggak masuk ke dalam acara tersebut. Karena, pelajaran ketiga : ini adalah acara bersama. Acara bareng-bareng untuk dinikmati satu UI. Acara kesenian untuk mewadahi kesenian dan memberikan penikmat seni tempat untuk menikmati seni lah anjeng apaan lagi lo kira masa tempat nyari dana. Ya intinya, gue belajar banyak sih.

            O ya ada satu juga sih takeaway nya. Banyak juga yang bilang art dan war nggak bisa bersatu. Namanya juga mahasiswa, nggak mahasiswa kalo nggak konsep. Kalau dari gue ya, lomba ini memberikan wadah karena competition develops perseverance. Percaya atau nggak tapi gue udah melihat dengan mata kepala sendiri banyak banget orang yang keluar dari zona nyaman sebagai kontingen UIAW, dan menurut gua itu bagus banget. Lu develop, lo berkembang, dan lo bergerak. Oke sih untuk kolaborasi lalala and the gang and the bs bs, tapi buat gw bzzz namanya lokal, harus dikasih pacuan untuk bisa berjuang. Ibarat pancingan, pacuannya apa tuh di UIAW ? ya gengsi lah nyet kapan lagi lo bilang fakultas gue menang UIAW loooh (ngga ngaruh banyak si I know tapi semua orang bilang gitu btw kek gw menang juara 3 bla bla ato kontingen gw menang juara 1 bla bla people just love being on top).


            Rencana kedepannya, gimana? Ya nggak tau juga, gue sih udah berat. Gue menyesal nggak menyesal sih baru masuk di tingkat ketiga. Tapi pesan gue buat lo semua, nggak hanya untuk UIAW aja, take chances, take risk, dan lo mungkin nggak akan tau apa yang akan lo dapatkan dari pengalaman dan petualangan baru lo nantinya. Siapa tau, jalan hidup lo memang menarik untuk diceritakan seperti gue ini. Geer banget cui, yaiyalah gue anakn pak Harto


Honorable mentions to the best of 6th UIAW :
Fariz Rayhan dan Farhan Gunawan sebagai Head dan Co Head divisi band, terima kasih. Kalian tolol sekali
Nat, Fikra, Ody, dan Marisa, kalian juga team yang oke. Memorinya banyak, jalan-jalannya banyak, rapatnya bego. Patrick dan Ines, kalian newcomer yang mayan berguna lah
May Christin, project officer yang sangat sabar
Elva Azzahra si kiblat indie mahasiswa
Alsa Abil dan Ijul kaops wakaops ganteng2 sering sabar karena paling kuli
HAFIZ ya Allah lu apakabar si goblok udah kemana idupnya
Desfi, Naura, dan Brian Wakoor Acara yang sabar-sabar parah. Buat Desfi yaudah belajar aja dari pengalaman ya semoga ngga drama lagi idupnya
Friends of UIAW : Shendy,Rojak, Lintang, Vony, Cia, Yohana, Iasha, Badra, Wulan, , PJ PJ lomba yang gue beberapa uda lupa lo siapa, yaudah lo keren dah intinya
Anak-anak keamanan yang banyak banget idupnya, Manto yang udah di Australia, rio, temen-temen geng Alsa, dan semua anak keaman yang gue lupa namanya juga yaudah banyak lah intinya gw cinta lu semua #bacotan #basian #abispanitiaan #apaanlagidong yaudah dong udah lama jadi gue lupa mau gimana
Keramik hehe kapan jalan lagi dong
Dan sesemuanya, even Mujab Yoga, yang gua nyanyi di grand closing bem lo pada, semoga puas yak UIAW lo dibikin bagus

Abary



Post terkait

1 komentar:

  1. Waduh sangat menggugah bosque, saya jadi sedih bacanya

    BalasHapus